Sabtu, 03 Desember 2016

STRATEJIK (7)-; Dicari Partner Bisnis


-->“If you have one true friend, you're wealthy. More than one? You're a billionaire!”.
~Unknown

“Jika kamu punya satu teman baik, kamu akan sejahtera. Jika lebih dari satu? Kamu (bisa) menjadi miilioner?”. Penasehat Bisnis kerap menyarankan klien nya agar mawas memilih partner bisnis, rekanan usaha mencakup vendor, supplier, developer, perencana hingga kontraktor pelaksana, tenaga sales terutama Investor – sang pemodal yang mendanai usaha. Partner bisnis bagaikan rangkaian nadi penghantar jalan darah, teman setia dikala bisnis mengalami kemunduran yang tak bahagia memetik keuntungan dari kesusahan yang timbul.

Sejatinya, partner bisnis sejati hanyalah semangat Anda, lain daripadanya hanya menguatkan atawa bahkan melemahkan saja. Partner bisnis yang paham akan nilai perjuangan Anda akan selalu ada menguatkan, mendorong untuk terus semangat tetapi, jika hanya memetik keuntungan belaka sejatinya hanya akan melemahkan semangat Anda berusaha. Investor pendana berada ditengah - diantara keduanya. Dengan dalih telah menganalisa prospek bisnis Anda, Investor sepakat mendanai operasional bisnis hingga memfasilitasi berbagai kemudahan seyogianyalah untuk demi menguntungkan para pihak.

Dengan caranya Investor berdalih menjadikan Anda sebagai mitra usaha sejati sebaliknya Anda berkilah tak punya alternatif permodalan lainnya – yang penting usaha bisa berjalan. Sesal diakhir tiada ampunan! Pelaku usaha kerap menjadi pihak yang paling dirugikan, tragis bagaikan pejuang tanpa nama ditengah kecamuk perang dengan senjata seadanya.

Pada berbagai peristiwa Investor bahkan berlagak bak orang yang paling tahu seluk beluk bisnis Anda. Dengan alasan demi keamanan investasinya, tiap hal yang dinilai berpotensi (akan) merugikan wajib disingkirkan, tiap hal yang mungkin dimungkinkan (bakal) mengancam kelangsungan investasinya harus dihindarkan. Segudang alasan plus detil penjelasan mencengangkan tersaji mengingatkan rupa macam (potensi) risiko usaha hingga harus dipetakan sedini mungkin. Tiap potensi risiko diperhitungkan (seolah) menambah beban operasional – apapun itu, sehingga Investor akan melakukan penilaian tersendiri terkadang bahkan terlihat berlebihan karena harus mendepak Anda keluar dari bisnis Anda sendiri, digantikan orang lain – seseorang yang dinilai mampu dan lebih berkemampuan. Tragis!

Berbagai istilah bisnis plus rumusan ruwet sedari rasio investasi, rasio hutang piutang hingga rasio risiko, ebitda de-el-el membuat Investor seolah lebih trampil dibandingkan Anda sebagai pebisnis. Demi efisiensi, efektivitas serta ekonomis penugasan tim independen yang profesional dari berbagai bidang keilmuan menjadi tambahan biaya yang diharuskan, dan hasilnya kian menambah alasan dan serta persyaratan yang susah ditolak oleh pebisnis pelaku usaha para pengguna modal.

Tak jarang, pebisnis bahkan diharuskan mengalah dan malah diatur tatacara bagaimana berbisnis dengan benar dan ketika gagal pebisnis akan kehilangan usahanya - bahkan rumah tinggal pun raib binasa. Dan sebagai partner bisnis, Investor ringan berkilah, aman berlindung dibalik definisi bisnis dan menjabarkan apa itu risiko bisnis maka wajib hukumnya bagi pebisnis untuk paham dan mahfum adanya.

Konon, dunia usaha telah berlaku adil memberikan kesempatan berusaha ke tiap pelaku usaha untuk bisa berbisnis dan hanya pebisnis cerdas yang kerap sukses. Dan mereka itulah yang punya partner bisnis bersahaja. Dan itu stratejik usaha juga.
Bagaimana dengan Anda?
~Salam berpartner!

Kamis, 14 Juli 2016

STRATEJIK (6)-; Harus Bagaimana Lagi?

“Pengalaman di hari kemarin menjadikan tiap orang lebih siap dihari ini, dan semakin lebih siap lagi esok harinya”.~Hotman Sihombing

Engga tahu kenapa, tiap kali gagal tiap orang mudah terpancing untuk mengeluh. Andai mertua tak tergoda korupsi tak akan divonnis, disita semua nelangsa jadinya; andai mertua jadi pengusaha tak perlu dia korupsi untuk menjadi kaya. Derita seolah tak komplit tanpa keluh kesah.
Andai tak ikut-ikutan tetangga investasi saham tak bakal ludes merugi - harus bagaimana lagi? Konon katanya, keluh kesah berhasil memicu lahirnya evaluasi, mencari cara bagaimana agar lebih baik.

Abaikan Kekuatiran Anda:
Anda tak perlu percaya bahwa jika hanya mengandalkan penghasilan gaji bulanan semata Anda tak akan bisa kaya. Tetapi Anda boleh percaya bahwa dengan beberapa variasi sumber penghasilan Anda bakal bisa kaya. Dan itu hanya dimungkinkan jika Anda berbisnis.

Jika berhenti bekerja - mau makan apa? Mengeluh lagi! kuatir oleh ketakutan diri sendiri; hendak berbisnis apa lagi? semua sudah ada nyaris tak ada yang tersisa. Lagi-lagi mengeluh! orang kerap lupa bahwa nama nya sendiri pun bisa dibisniskan – jual saja; Jika gagal bagaimana? Cilaka!

Tetapi jangan pula langsung tergoda, lalu berhenti bekerja. Persiapkan dulu rencana bisnis Anda; cuba dulu memanfaatkan waktu luang sehabis bekerja; disiplin, lakukan setiap hari. Fokus menuju tujuan akan mengurangi keluhan.

Abaikan Penghakiman Orang:
Tentangan utama timbul dari kalangan kerabat sendiri. Jangan terbebani, jangan biarkan orang lain menghakimi rencana baik Anda: “jika ingin memanen padi jangan pupuk ilalang”.

Jika ingin berinvestasi di bisnis, cari dulu kemungkinan ada bisnis yang dijual; Lihat-lihat dulu kemungkinan ada pihak yang ingin membeli; Posisikan diri Anda ditengah. Saat keduanya bernegosiasi Anda akan mendapatkan banyak informasi berharga; Investasikan dana Anda mengikutkan mekanisme nya.

Jika hendak berbisnis, Anda tidak harus lulus dari lembaga pendidikan ternama. Kini bahkan Anda bisa memanfaatkan sistim online belajar langsung dari pebisnis yang paham bahwa sukses keberhasilan harus diperjuangkan dan fokus. Itu saja!

Jaga Kesehatan Anda:
Bisnis senantiasa menguras pemikiran, bagaimana kebutuhan operasional, keluarga serta kebutuhan modal kerja, dll. Melelahkan. Istirahat yang cukup untuk menjaga kebugaran phisik.

Untuk beristirahat tidak harus di hotel mewah berada ditengah-tengah keluarga akan lebih menakjubkan. Untuk bugar, tidak harus terdaftar di klub kebugaran ternama, cukup teratur berjalan di lingkungan tinggal Anda.
Kesederhanaan terbukti handal membuat hidup lebih hidup. Dan yang lebih penting lagi, jangan pernah berpikir bahwa masalah tidak akan terhenti jika Anda tidak memikirkannya sepanjang waktu.

Jaga Keunikan Anda:
Kalimat sepele yang kerap disepelekan. Ketahuilah tiap orang memiliki semangat – demikian halnya Anda. Semangat mengusung keunikan sendiri sehingga kadar nya tidak sama pada setiap orang. Pupuk senantiasa kesuburan semangat Anda dengan tetap fokus menggenjot kemampuan Anda berbisnis. Fokus bersemangat – itu lah keunikan Anda.

Jaga Kreatifitas Anda:
Orang yang kreatif akan terlihat lebih kompeten, seakan lebih pintar dari lainnya. Berusahalah menghadirkan sesuatu yang kreatif, mencatatnya baik-baik, itu akan menjadikan Anda kian diperhitungkan.
Dunia berpihak pada orang yang kreatif dipenuhi innovasi tiada henti. Selalulah jujur, tidak terpancing memanipulasi kreasi orang lain seolah kreasi Anda sendiri. Malu! Jaga hubungan baik Anda dengan dunia.
become ECA member!

 
~Salam bagaimana lagi!

Jumat, 08 Juli 2016

STRATEJIK (5)-: Malu Memulai Bisnis - Perlu Stratejik Apa?

"Everyone has inside of him a piece of good news. The good news is that you don't know how great you can be! How much you can love! What you can accomplish! And what your potential is!"
~Anne Frank

Jamak diketahui pebisnis pemula mengawali bisnisnya hanya karena diajak teman, diajak kerabat, hanya berdasarkan cerpen – bakal untung sekian. Hingga tersadar dan mengubah bisnisnya diubah dan berubah lagi bahkan malah lupa pada rencana bisnis semula. Beberapa diantaranya malah terhenti. Lainnya terus giat, tetapi hanya sebatas berencana dan tak kunjung mulai. Didera rasa kuatir, menjadi tidak percaya diri terbelenggu oleh ketakutan sendiri – jika nanti gagal bagaimana? Cilaka! 
Berikut, disajikan beberapa saran sederhana:

CARI TAHU DULU: 
Pemula disarankan untuk mencari tahu dulu infomasi sebanyak mungkin. Jika memungkinkan dapatkan informasi dari orang yang sudah menjalankannya. Untuk tahu: hal apa saja yang perlu diketahui; hal apa saja yang perlu dipersiapkan; apa saja yang harus dilakukan; yang mana yang harus didahulukan; perijinan apa yang diperlukan. Cari tahu itu dulu!

LIHAT-LIHAT DULU:
Jangan bosan bertanya untuk mengumpulkan jawaban. Jika memungkinkan upayakan untuk bisa melihat-lihat dari dekat - aktivitas nya apa saja? Amati caranya – pelaksanaannya bagaimana? Kemungkinan masih ada informasi lain atau mungkin ada jenis bisnis tertentu yang memiliki keterkaitan – apa itu? Lihat-lihat dulu!

PELAJARI DULU:
Pemula kerap tergopoh-gopoh menyelesaikan tiap hal. Jika diberitahu satu hal cenderung ingin tahu banyak hal. Jika diminta fokus di tiap hal, cenderung menantang ingin bisa segala hal. Mendebat tiap hal, tak sabar seolah lupa perlu waktu untuk tahu apa itu - tiap hal. Maka itu, pelajari dulu!

BERTAHAP DULU:
Pemula kerap digayuti sejuta bayang impian keuntungan yang terkadang mencengangkan, lupa akan tiap situasi yang bisa merugi. Terbuai lamunan untung dan bakal beruntung. Beruntung lagi, dan lagi-lagi beruntung.
Ingin lekas-lekas membeli MONAS. Akan dia taruh buaya berjaga siang malam hingga mertua tetangga tak lagi bebas duduk ngopi di sana. Pemula kerap lupa bahwa tiap sesuatu itu memerlukan tahapannya sendiri-sendiri. Yang sabar, bertahap dulu!

KECIL-KECILAN DULU:
Menjaring informasi akan lebih efektif jika dilakukan sembari berbisnis, barangkali skala kecil bisa membuat leluasa bergaul dengan pebisnis lainnya. Berbisnis kecil-kecilan akan memicu mental kewirausahaan, jika disiplin akan dapat membuka kesempatan besar – mungkin malah lebih menguntungkan. Malu? Bisnis Online dulu!

BISNIS ONLINE DULU:
Pemula tak perlu mengubah-ubah rencana jika tidak pernah memulainya, apalagi jika alasannya hanya karena – akan malu, jikalau gagal! Kini ini, tak lagi perlu malu. Teknologi telah berhasil membuat tiap orang terlihat lebih pintar. Fitur-fitur gadget, tablet, laptop, dll., bahkan berhasil membuat bisnis kian mudah dan murah.

Jika dulu tenaga penjual dianggap memerlukan pelatihan khusus, kini cukup dengan pengetahuan: “bisa email”, langsung bisa “promosi” di sosmed. Langsung berjualan - sembari melamun, engga ada yang tahu!

Laju teknologi kian memudahkan bisnis, seolah mentertawakan pengetahuan yang dipersyaratkan professor angkatan terdahulu. Berlalu sudah era buku tebal-tebal. Sudah tak jaman menghapal macam rupa istilah marketing. Cukup dengan: “Klik dan Klik saja”. Itu saja. Dan itu stratejik juga.
~Salam klik-klik!
Join MySFITeam

Sabtu, 02 Juli 2016

STRATEJIK (4)-: Tentukan Stratejik Bisnis Anda!

Unikat Store

Rencana stratejik mengusung detil tahapan pelaksanaan rencana aksi, hasil evaluasi atasnya menjadi “stratejik pertumbuhan”, yakni penajaman rencana aksi lanjutan, detil yang lebih spesifik saat kapan sesuatu itu akan dilaksanakan; hal apa yang mendasari hingga kenapa sesuatu itu perlu dilaksanakan, dan kapan akan dievaluasi ulang, dll.

PERTUMBUHAN:
Pertumbuhan dianggap terjadi jika ada peningkatan keuntungan, peningkatan penjualan, asset, persediaan, pelanggan, modal dan sumber daya, dll. Untuk tumbuh manajemen lajimnya fokus ke penghematan biaya dan maksimal memanfaatkan peluang, termasuk kemudahan oleh laju pertumbuhan teknologi. Kini bisnis berbasis online membuat penjualan dan promosi menjadi lebih mudah dan murah dan bisa oleh siapa saja, dari mana saja.

STRATEJIK PERTUMBUHAN:
Pola perilaku manusia yang berubah-ubah membuat pembahasan stratejik pertumbuhan selalu menarik. Ada bisnis tertentu saat awal didirikan dicemooh dan malah tumbuh pesat, sebaliknya bisnis yang umumnya sukses malah gagal. Dinamika bisnis terus memicu laju pertumbuhannya sekaligus menghancurkannya. Teknologi kini bahkan mendominasi hingga untuk eksis dunia bisnis harus bisa menyesuaikan diri.

Kategori stratejik pertumbuhan meliputi: (1) pertumbuhan konsentrasi dan (2) diversifikasi.

Pertumbuhan Konsentrasi:
Mencakup: (1) stratejik pertumbuhan Konsentrasi Vertikal dan (2) Horisontal. Model ini mudah terlihat pada jenis bisnis bidang tertentu yang pesat bertumbuh dan memiliki potensi akan terus tumbuh - dan semakin bertumbuh.

Konsentrasi Vertikal:
Stratejik pertumbuhan Konsentrasi Vertikal dicapai dengan meng-akuisisi semua lini produksi sedari pemasok hingga distribusi, pertumbuhan eksternal diharapkan akan memicu pertumbuhan internal. Model ini diminati di industri populer dimana posisi kompetitif dimungkinkan diraih di sepanjang rantai nilai.
Misalnya: “Zara”; 
Perusahaan Spanyol; pengecer pakaian lebih memilih memproduksi sendiri untuk alasan kualitas dan kontrol terhadap pemasok.

Konsentrasi Horizontal:
Stratejik pertumbuhan Konsentrasi Horizontal dicapai dengan memperluas pangsa pasar, melebarkan target pengguna melalui cara aliansi strategis.
Misalnya: “United Airlines”; 
Maskapai penerbangan komersil Amerika Serikat; menjadikan perusahaan sejenis “Continental Airlines” menjadi aliansi strategisnya. Walau pangsa pasar keduanya berbeda namun dengan ber-aliansi keduanya menjadi dimudahkan meningkatkan pasarnya, dan akan memicu pertumbuhan internal.

Contoh lain - peristiwa terkini:
#Microsoft has bought #Linkedin for £138 per share in a transaction which has been valued at £18.5bn

Pertumbuhan Diversifikasi:
Mencakup: (1) stratejik pertumbuhan Diversifikasi Konsentris dan (2) Konglomerasi. Model ini kerap ditempuh oleh perusahaan berkategori matang bahkan mungkin sudah melalui stratejik pertumbuhan vertikal dan horizontal.

Diversifikasi Konsentris:
Perusahaan tetap fokus pada karakteristik keunggulan kompetitifnya, Diversifikasi ditujukan untuk mengamankan posisinya dalam bidang bisnis baru dimana perusahaan telah mapan dan memiliki tingkat keterampilan signifikan. Misalnya: perusahaan telepon yang menjual layanan internet.

Diversifikasi Konglomerasi:
Perusahaan melakukan ekspansi ke bidang bisnis lain yang sama sekali tidak terkait dengan bidangnya, disisi lain perusahaan tidak memiliki keterampilan yang cukup dibidang bisnis utamanya. Kekuatiran akan arus kas menjadi alasan utama hingga perusahaan berupaya meminimalkan risiko dengan diversifikasi usaha.
Misalnya: “Disney”; 
Perusahaan Amerika Serikat; bergerak dibidang industri film tetapi malah sukses dibidang properti liburan dan dunia hiburan.

Kiranya Anda pun punya stratejik bisnis yang handal. 
~Salam stratejik!

"The strongest oak of the forest is not the one that is protected from the storm and hidden from the sun. It's the one that stands in the open where it is compelled to struggle for existence against the winds and rains and the scorching sun."
~Napoleon Hill

Senin, 27 Juni 2016

STRATEJIK (3)-: Stratejik Pertumbuhan

“Stratejik pertumbuhan harus senantiasa dievaluasi karena tiap pertumbuhan memerlukan stratejik pertumbuhannya sendiri-sendiri”~Hotman Sihombing 

Evaluasi stratejik menjadi solusi awal untuk eksis dan terhindar dari risiko status quo. Terkadang stratejik bahkan telah ter-evaluasi sendiri oleh perubahan kebijakan pimpinan puncak ditengah situasi kondisi tertentu. Untuk menghadapi dinamika bisnis yang berubah-ubah diperlukan gagasan baru untuk disesuaikan dengan konsep stratejik dan menjadikannya sebagai konsep “stratejik pertumbuhan”.

STATUS QUO:
Beberapa jenis bisnis terlihat tumbuh pesat diawal-awal kemudian tenggelam, beberapa diantaranya terlihat bertahan – stagnan, seolah kehabisan minat berkembang. Stagnan terjadi karena berbagai faktor bahkan perubahan ketentuan perundang-undangan bisa memutus nadi pertumbuhan bisnis. Penetapan ulang tujuan awal diperlukan untuk menyesuaikannya dengan situasi riel - terkini.

PERILAKU MANAJEMEN:
Perilaku internal manajemen kerap menghambat gagasan perubahan apalagi jika itu diusung oleh level bawah. Kearifan manajemen puncak diperlukan untuk memicu sikap internal manajemen bisa menerima perubahan, dan jangan malah menjadi penghalang.
Nuansa persaingan internal perlu dikelola menambah bekal pertumbuhan, bila perlu disalurkan dengan mendirikan bisnis baru atau dengan membuka divisi tertentu. Misalnya: jika perusahaan fokus diproduksi, bisnis baru bisa fokus pada distribusi.

ARUS KAS:
Tak mudah menentukan kapan waktu yang tepat untuk melakukan evaluasi “stratejik” tetapi Arus Kas yang memburuk kerap menjadi pemicu. Walau Arus Kas dipengaruhi oleh berbagai macam faktor namun reaksi manajemen umumnya langsung fokus pada penjualan, beban produksi dan tiap hal yang membuat Kas keluar - penghematan di semua lini operasional.
Saran untuk meng-evaluasi pangsa pasar; mencari tahu jenis produk yang stagnan; menganalisa pola perilaku konsumen; mengevaluasi tampilan disain produk, dll., akan dianggap mahal.
Saran untuk menciptakan fleksibilitas pada penjualan dengan memperluas pangsa pasar atau merubah sistim promosi akan dianggap kian membebani Arus Kas.
Kepanikan menggiring tiap tindakan fokus pada upaya memenuhi kebutuhan Kas untuk pembayaran gaji, upah serta biaya produksi. Manajemen puncak sulit mempercayai kehandalan hasil dari evaluasi “stratejik”, kerap terperangkap oleh pendapat bahwa Arus Kas adalah gambaran riel kondisi usaha. Namun, akan dianggap ampuh jika dilakukan untuk tujuan PHK - Pelanggaran!

STRATEJIK PERTUMBUHAN:
Reaksi manajemen terhadap pergolakan bisnis umumnya tidak sama. Ada yang fokus ke kompetisi iklim persaingan; fokus pada pangsa pasar; fokus pada tampilan disain dan kualitas produk; fokus ke kapasitas manajemen; fokus pada perbaikan layanan konsumen, bahkan meniru pesaing untuk tampil lebih baik.
Fokus pada teknologi baru cara berproduksi untuk memacu volume produksi dianggap bisa mengubah harga jual; meng-evaluasi pola perilaku konsumen dinilai penting; menggenjot iklan promosi; diskonto dan rabat potongan harga bahkan hingga cuci gudang merupakan stratejik merebut pasar. Ekspansi usaha pada skala tertentu dan tindakan memotong dana operasional manajemen bisa menjadi bumerang, tetapi itu juga bagian dari “stratejik pertumbuhan”.
Tidak ada stratejik pertumbuhan yang ideal untuk semua bidang bisnis namun fokus pada penghematan biaya kerap dianggap lebih mudah.
 ~Salam stratejik!


JMT

JoinmySFIteam

 

Rabu, 22 Juni 2016

STRATEJIK (2)-: Rencana Stratejik

Jika penyusunan rencana menghasilkan “kerangka rencana” dan menjadi pedoman umum tentang tujuan dan cara mencapainya, maka “rencana stratejik” menjadi pedoman teknis pelaksanaannya.

STRATEJIK ITU APA:
Dikatakan “stratejik” karena bersifat gambaran teknis tentang pengaturan bertahap, mencakup: tata aturan, taktik serta langkah apa yang diperlukan; langkah yang mana yang harus didahulukan; selanjutnya bagaimana. Menjabarkan inti pokok “kerangka rencana”.
Jika itu tentang bisnis, maka “rencana stratejik” menggambarkan tentang barang apa yang akan dijual; berapa harganya; siapa kira-kira yang berminat; bagaimana memasarkan, dll. Oleh karena “promosi” adalah bagian dari kegiatan pemasaran, maka cara bagaimana kegiatan promosi akan dilakukan menjadi bagian dari “rencana stratejik penjualan”. Kira-kira begitu itulah!

KAPAN STRATEJIK DIPERLUKAN:
Pakar umumnya sepakat kalau konsep ini hakikatnya didasarkan pada prinsip efisiensi, efektifitas dan ekonomis, tujuannya memaksimalkan pemanfaatan sumber daya. Didorong oleh faktor ketidakpastian, iklim persaingan, termasuk ketentuan peraturan perundang-undangan. Kehandalan “rencana stratejik” diakui turut menentukan tingkat keberhasilan bahkan banyak yang gagal mengaku gagal karena minus “stratejik”. Jadi diperlukan untuk sukses.

KAPAN STRATEJIK PERLU DIEVALUASI:
“Rencana stratejik” akan memperjelas garis kebijakan antar bagian, bagaimana berkordinasi, berkontribusi dan kompak terpadu. Tanpanya, keputusan sulit diambil karena terhalang banyak faktor yang saling terkait dan bertautan. Jika keputusan hanya didasarkan pada insting pelaksana kuatir terkontaminasi oleh faktor ‘subjektif’.
“Rencana stratejik” juga memperkaya innovasi kreasi pelaksana bahkan menjadi termotivasi memberikan masukan tentang situasi lapangan untuk kesempurnaannya. Tingkat kegagalan bisa diminimalkan dengan tindakan antisipasi berdasarkan kehandalan dan akurasi data. Tatkala input masukan diperoleh saatnya untuk dievaluasi. Jika tiap saat ada masukan maka tiap saatlah dievaluasi.

EVALUASI BERKESINAMBUNGAN:
Terkadang bahkan evaluasi sudah terjadi dan ter-evaluasi oleh kreatifitas pelaksana dan itu tak perlu dipersoalkan jika untuk kemanfaatannya. Konsep “rencana stratejik” harus dinamis karena akan selalu diperhadapkan dengan dinamika lapangan di tataran yang berbeda. Dan akan selalu diberdayakan oleh pemahaman ranah permainan dan pengenalan target serta iklim persaingan yang kian jelas. Diperlukan evaluasi dari waktu ke waktu untuk semakin menegaskan tata aturan bagaimana sesuatu itu dilaksanakan, dan untuk menjabarkannya dengan jelas agar semakin mudah dimengerti.
Misalnya:
Jika itu tentang “rencana stratejik penjualan” maka kebijakan iklan dan cara promosi akan mempengaruhi harga jual hingga ke persediaan bahkan pengiriman dan pergudangan.
Tak perlu heran jika ditiru oleh pesaing, saatnya untuk dievaluasi. Pola perilaku pelanggan yang berubah-ubah serta dinamika lapangan harus dipertimbangkan. Tidak mengapa jika tidak bisa sempurna, tetapi tindakan menyempurnakan adalah keharusan. Maka sempurnakanlah!
Salam stratejik!

"You don't lead by lip service, you lead by example."
~Jim Leyland
We are because it is works

Kamis, 16 Juni 2016

STRATEJIK (1)-: Rencana Me-Rencana-kan Rencana

Judulnya lucu, tetapi anggap saja sebagai "Perencanaan" yang artinya konsep meng-konsep tentang gambaran tujuan dan cara mencapainya. Karena sifatnya masih 'konsep' maka ia bermula dari 'bagaimana' - terus begitu sampai 'si bagaimana itu mentok'. Maka tak heran jika ia kerap berubah-ubah mengikutkan berbagai kemungkinan. Memilih satu daripadanya yakni yang paling memungkinkan.

RENCANA:
Kata orang pintar, “Rencana” itu adalah merupakan rangkaian kisi-kisi pembatas akan gambaran dari berbagai potensi kemungkinan yang mungkin terjadi atau akan terjadi untuk mencapai tujuan. Tetapi kita bukan pintar-pintaran untuk tahu bahwa walau tidak semua tujuan mengalami proses yang sama tetapi mencari tahu gambaran potensi keterjadian memang diperlukan.

MENYUSUN RENCANA:
Ini adalah langkah awal dari sesuatu kegiatan. Sedari membahas tujuan, arah sasaran dan cara bagaimana mencapainya; Apa kemungkinan yang akan terjadi; Apa kemungkinan yang akan mengganjal; dan dengan Cara apa menanganinya; langkah-langkah Apa yang diperlukan; Apa yang tersedia; serta yang mana Yang memungkinkan untuk dilaksanakan, dll.
Pokok nya penuh dengan kegiatan mengumpulkan keping-keping bagaimana dan bagaimana serta bagaimana dengan si bagaimana-bagaimana itu. Sederhananya begitu itu.

KERANGKA RENCANA:
Keping-keping bagaimana dan bagaimana plus segala itu-itu dikumpulkan, dirangkai sampai menjadi gundukan ini-itu, dirapikan hingga menjadi “begini-begitu”.
Bila nanti terjadi begini-ini, maka begitu-itu lah menghadapinya. Tetapi bila nanti yang terjadi adalah begitu-itu, maka ini-itu lah cara menanganinya. Bila berbeda, tambahkan saja ke ‘ini’, jika lain tambahkan ke ‘itu’.
Semua ini-itu dikumpulkan, satu satu diperiksa ulang. Tiap ini-itu yang tidak mungkin dilaksanakan, disingkirkan satu per satu.
Begitu terus sampai gundukan ini-itu menipis, kian berkurang demi alasan macam rupa prihal yang mungkin dimungkinkan. Mengkerucut dan menjadi “Kerangka Rencana”; dan ditetapkan, dan itu menjadi keputusan akhir tentang bagaimana kegiatan itu dilaksanaan. Dan itu lah pedoman, menjadi ketentuan peta arah jalan yang akan ditempuh dan harus ditempuh. Penyimpangan terhadapnya – salah! Jika ada alasan – kenapa salah, itu merupakan keputusan para petinggi.

PELAKSANAAN RENCANA:
Kedengaran nya Rumit juga ya, sedari penyusunan hingga penetapan nya. Tak apa, memang begitu itu untuk menghasilkan gambaran utuh tentang tujuan. Perubahan demi perubahan terus berubah dan berubah, bahkan berubah lagi untuk mengubah perubahan itu. Bila perlu yang mengubah ikut diubah daripada terus berulah mengubah-ubah.
Pada skala tertentu, penyusunan “Rencana” melibatkan banyak pihak dari banyak latar belakang serta banyak rupa macam pengalaman.
Terjadi banyak pembahasan karena banyak yang harus dibahas dan banyak yang membahas, tetapi tak banyak yang tahu “apa sebenar Tujuan itu”. Tak heran jika tak banyak yang yakin, dan malah bertanya “bisa tercapai kah?”
Dan semakin banyak yang turut berebut ikut memperebutkan posisi “pelaksana”, tergiur bayangan bonus dan perolehan hasil apalagi anggaran biaya nya menggiurkan. Tetapi yang itu tidak direncanakan! 
~Salam sukses berencana!
Join My SFI Team
 

Senin, 13 Juni 2016

RAHASIA – (VII): MKD – Masih Waras Kah Anda?

“Ketika tak lagi ada orang untuk bisa Anda ajak bicara, Anda tak akan kehabisan kata-kata walau Anda tak lagi memerlukannya”
~Hotman Sihombing
Join My Team!
Konon katanya, KEWARASAN Anda akan sangat tergantung pada tingkat kewarasan orang satu lainnya. Ketika Anda ditanya: “waras kah Anda?” akan sia-sia jika dijawab sendiri – harus orang lain. Itu menjadi bukti betapa tiap orang memerlukan orang satu lainnya setidaknya untuk membantah kata; “Anda tidak waras!” Tak soal apakah Anda dibela karena kasihan atau karena simpati atau kecewa, atau oleh karena takut? Anda bahkan akan dinilai paling waras jika Anda membayar untuk itu. Kian tak waras saja!
Manakala kemampuan Anda dipertanyakan oleh orang-orang atau bahkan diragukan, Anda akan bersikukuh menjabarkan detil bukti pertanda - Anda mampu! Tetapi, jika hanya diri Anda seorang yang mengakui - masih waras kah?
Bila tiap orang mempertanyakan keabsahan tujuan Anda melakukan sesuatu, bahkan meragukan alasan yang membenarkannya, dan Anda berjuang menjelaskan sedari titik koma hingga tanda kutip berikut garing yang menyertai. Tetapi, jika hanya diri Anda seorang yang mengakui – masih waras kah?
Ketika orang banyak ragu akan kejujuran Anda dan bahkan meragukan tolok ukur penguji tingkat kejujuran Anda, dan Anda bersumpah tujuh lapis langit tujuh lapis bumi - bahwa Anda jujur! Bahkan sumpah pocong pun Anda lakoni. Tetapi, jika hanya diri Anda seorang yang berterima – masih waras kah Anda?
Saat orang-orang memojokkan Anda, seolah tiap perilaku Anda salah semua; seolah apapun yang Anda kerjakan salah adanya, apapun keputusan Anda – tak ada dasar hukumnya. Bahkan tiap alasan yang membenarkan pun menjadi alasan tambahan memojokkan Anda. Semakin Anda bersikukuh semakin Anda dicemooh, dan Anda kian terpojok. Tetapi Anda sendiri menolak untuk ‘Mojok’! Masih waras kah?
Andai kian banyak orang ragu akan kewarasan Anda, bahkan tiap kali Anda membantah dianggap kian tidak waras saja; Semua keputusan Anda diragukan, seolah tiap satu daripadanya didasarkan pada ketidakwarasan semata - semakin tak waras saja!
Jika sebelumnya hanya diduga tidak waras, kini ini Anda didakwa telah berlaku tidak waras. Kian hari orang kian khawatir akan simpanan ketidakwarasan Anda yang lain - diduga masih banyak tersusun rapi di ubun-ubun Anda. Cilaka, bakal keluar semua!
Semakin tegas Anda membantah kian tak waras Anda. Semakin Anda berlagak waras makin terlihat tidak waras. Tetapi, Anda tak mau mengaku - masih waras kah Anda?
Apalagi Anda pun mahfum bahwa tingkat KEWARASAN Anda sepenuhnya tergantung pada orang banyak, karena oleh karena sebab musabab itulah mengapa ada orang bermilyar-milyar bisa bersama hidup damai menghuni dunia ini. Maka patuhi lah peraturan demi keteraturan. Jika menyimpang - mengapa pula bersitegang kukuh mengaku WARAS? Sungguh tak waras Anda!
~Salam waras selalu!

Minggu, 05 Juni 2016

RAHASIA-(VI): MKD – Fokus Menuju Tujuan

"Happiness is not a when or a where; it can be a here and a now. But until you are happy with who you are you will never be happy because of what you have."
~Zig Ziglar

KESEMPURNAAN ADALAH MUSUH:
Belajarlah menerima ketika sesuatu hal perihal itu masih kurang sempurna. Menerima ‘ketidaksempurnaan’ adalah tantangan terbesar dalam hidup apalagi disaat Anda tengah belajar menerima realitas dunia. Jangan paksa orang lain untuk bisa sama persis seperti Anda karena itu adalah cermin ketidakmampuan Anda. Mustahil segala sesuatunya bisa ‘ideal’ mengikutkan keinginan Anda. Dalam situasi yang bagaimanapun belajarlah menerima realitas keragaman perilaku hidup dan pengisinya, dan bangunlah nilai-nilai kesempurnaan karena sesuatu itu tak bakal ia pernah sempurna.

FOKUS MENUJU TUJUAN:
Ingatlah, tiap perjalanan bermula dari langkah kecil maka fokus lah melangkah untuk memicu ayunan langkah berikutnya. Keberuntungan hanya berpihak pada orang cerdas yang fokus mewujudkan mimpinya. Banyak yang bekerja keras tetapi hanya beberapa yang cerdas dan mereka yang sukses. Hanya karena hanya mereka yang konsisten berorientasi ke hasil akhir.

TAKLUKKAN PERASAAN ANDA:
Perasaan hati kerap menggerus ekses gejolak pemikiran dan menjadi ganjal penghalang pencapaian tujuan. Rasa enggan kerap menghalangi upaya penyampaian atas sesuatu karena tiap orang perasa kerap menyembunyikan minat serta niatnya. Dan mencari alasan ‘nanti dulu, sikon nya engga pas’. Sejatinya, Anda senantiasa bisa menciptakan kenyamanan itu tetapi menjadi terhalang oleh perasaan Anda. Biarkan orang lain mendengar Anda karena itulah langkah awal bagaimana Anda menguasai perasaan Anda. Kedepannya akan lebih baik lagi.

KONSENTRASI KE HAL-HAL YANG BISA ANDA KONTROL:
Hanya Anda satu-satunya orang yang paling bertanggungjawab atas tiap tindakan Anda. Hanya Anda yang paling berhak menjalani hidup Anda sendiri, yang tercatat sebagai pemilik sah dari berbagai kesalahan yang terjadi disepanjang perjalanan hidup Anda. Yang paling layak memperbaikinya, merealisasikannya dan mengontrol hasilnya. Hanya Anda yang paling akuntabel menyipak mental ganjal penghambat hidup Anda, walau tak mudah tetapi - apa pun itu, akan menambah royalti kemampuan Anda.
Walau mustahil mengubah segalanya tetapi Anda bisa mengubah sesuatu, maka berkonsentrasilah ke hal-hal yang bisa Anda kontrol. Jangan sia-siakan bakat Anda, jangan buang energi untuk hal-hal di luar kendali Anda. Fokus ke hal yang berpotensi menghasilkan.

FOKUS MENUJU TUJUAN:
Pikiran Anda bisa melakukan sesuatu sebelum Anda berkemampuan merealisasikannya. Hindarkan pikiran negatif serta emosi destruktif. Walau tak bisa mengontrol segala apa yang terjadi, tetapi Anda bisa mengontrol reaksi diri Anda bagaimana menghadapinya. Hidup ini memiliki aspek positif dan negatif dan sukses keberhasilan Anda tergantung pada aspek mana Anda fokus. Jagalah perspektif itu, dan bersyukur lah atas tiap hal yang Anda miliki – kini. 
~Salam fokus selalu!
“Unless you try to do something beyond what you have already mastered, you will never grow.”
~Ronald Osborn

Rabu, 01 Juni 2016

RAHASIA-(V): MKD – Remajakan Pikiran Anda

-->
"It's all about dreams. If I had to attribute my success in life to any one thing it is this. I believed in my dreams, even when no one else did."
~Oprah Winfrey

BANGKIT DARI SITUASI SULIT:
Tiap orang akan pernah melalui masa-masa sulit, melalui keterpurukan semangat atau terbebani kemerosotan mental, terhimpit situasi seolah tertimpa reruntuhan dunia, gontai rubuh kehilangan harapan. Semua mengalaminya - tanpa terkecuali, hingga bahkan ada yang berpendapat bahwa masa-masa sulit adalah suatu warna di suatu perjalanan masa.
Terkecuali sumbang saran tak pernah ada formula tokcer bagaimana cara menghadapinya. Sekalipun ‘pakar saran’ paling hanya akan menyumbang saran dan pendapat; “agar selalu tabah, tawakal dan tetap bersemangat”. Hanya itu - dan itu bagus. Dan bangkitlah perlahan hirup nafas dalam-dalam, ingatkan diri Anda bahwa keterpurukan hanya suatu tahap yang harus dilalui kala sedang berusaha mencapai sukses keberhasilan.
Halau rasa malu, tetap fokus pada apa yang Anda miliki, bukan pada apa yang tidak Anda miliki atau yang pernah dimiliki. Secuil harapan dapat memutar roda situasi bangkit dari keterpurukan. Sejatinya Anda lebih kuat dimasa sulit.

AMPUNI ORANG LAIN DAN MAAFKAN DIRI SENDIRI:
Mudah mengatakan tetapi sulit melaksanakan! Tak apa, karena waktu akan mengubahnya. Tiap kita terluka – siapapun Anda, kita dengan mudahnya menyalahkan orang lain dan kita kerap lupa bahwa kita pun turut serta dan berperan aktif melukai. Menyalahkan orang lain bukan jalan keluar malah bertambah ruwet, akan lebih mudah menariknya dan menjadikannya sebagai tanggungjawab sendiri. Memahami siksa sakit menjadi pengalaman berharga.
Kala teringat lagi, renungkanlah. Betul sulit untuk tak teringat apalagi hal sebab muasal musababnya. Sibukkan diri Anda, kerjakan berbagai hal berharga kelak itu pasti akan memupusnya.
Pengampunan adalah obat, walau tak bisa menghapus tetapi akan melepaskan Anda dari siksa sakit yang mendera. Bebaskan diri dari kebencian untuk memacu proses melupakan. Anda akan semakin kukuh melanjutkan hidup Anda – dan itu yang berharga.

DENGARKAN SUARA HATI ANDA:
Lakukan sesuatu, bahkan jika itu untuk membantu orang lain mencapai sukses keberhasilannya. Bantu orang-orang di sekitar Anda, bimbing mereka memahami cara yang lebih baik, semakin banyak membantu semakin Anda terbantu menemukan kebijaksanaan diri.
Cinta dan kebaikan terlahir dari nurani, maka cubalah mendengarkan suara hati Anda. Mendiskusikan ide-ide gagasan Anda dengan orang-orang terdekat Anda akan membentuk ruang tempat intuisi Anda berkembang. Berlaku jujur terhadap diri sendiri dengan mengatakan apa yang perlu dikatakan, itu adalah kata hati Anda. Lakukan yang benar menurutkan suara hati Anda.

REMAJAKAN PIKIRAN ANDA:
Kontrol tingkat stres Anda dengan istirahat yang cukup, sejenak berhenti mengumpulkan enerji untuk kemudian maju bergerak lagi. Kesibukan memompa habis daya pikir dan istirahat akan meremajakannya kembali untuk lebih produktif. Istirahat akan membantu Anda mendapatkan kembali tingkat kewarasan Anda dan merefleksikannya kedalam tindakan.
Beristirahat sembari menikmati momen-momen dalam hidup serasa nikmat daripada menunggu hal-hal yang besar. Kebahagiaan bisa ditemukan pada hal-hal kecil dari berbagai peristiwa sehari-hari. Nikmat secangkir kopi bahkan bisa menjadi kesenangan kecil yang meningkatkan kualitas hidup Anda.
~Salam nikmat selalu!
http://www.tripleclicks.com/15634647/pbgw
 

Terbaru

MEMBANGUN MOMENTUM DIRI

Perlu momentum untuk berhasil. Banyak yang giat membangun momentum untuk kesuksesan dirinya dan banyak yang sabar, bersabar menunggu saa...